Friday, January 1, 2010

Tahun, Asabiyyah Mesir, Zahid dan Qaranfulah


                                                               Kalau Malaysia itu Mesir

Tup tap.. 4 tahun sudah berlalu,Pelbagai cerita cinta dan cita-cita diharung,ada kisah sedih, ada kisah gembira, ada cerita lucu yang menjadi pengalaman hidup sepanjang pelayaran bukaloriyus ini. Harapannya selesai dengan tepat waktu dan ada permata yang dapat digilap. Pelayaran majistir nampaknya amat menarik hati dan mengujakan. Di samping, saudara-saudara yang sentiasa ada memberi motivasi pada diri dan aku seperti mantap untuk terus dengan pelayaran keilmuan ini.

Mesir yang menunjukkan ketulenan 'asabiyyah'nya telah menyebabkan perasaan kita tidak keruan. Dan kita merasa suka mendengar suara garang para wakil rakyat dari Ikhwan Al-Muslimin dan bebas yang menjunjung nasionalism yang tidak sempit dalam dewan parlimen Mesir. ucapan tahniah diuucapkan kepada mereka!

Kesempitan waktu menjadi alasanku untuk lama tidak perbaharui tulisan-tulisan dalam blog ini, karena terkadang mahasiswa Al-Azhar itu punya waktu lapang pada fatrah imtihannya, karena waktu itulah banyak program akan diberhentikan seketika sehingga selesai peperiksaan. Dan aku tergolong dalam golongan itu. Disebabkan tidak boleh tinggal diam, aku rasakan waktu-waktu rehatku setelah penat mentelaah pelajaran harus dipenuhi dengan mengetik papan kekunci di blog usang ini.

Sebahagian besar dari ulama-ulama besar dari Al-Azhar telah mengeluarkan suara berani mengatakan tembok perkauman di Rafah itu adalah haram ke atas kerajaan Mesir, namun ada pula suara 'rasmi'atau 'autoriti' agama mengatakan ulama-ulama itu tidak detil dalam mengeluarkan fatwa. Lucu benar melihat autoriti agama ini. Mungkin falsafah Hobbes lewat Leviathan yang cenderung dengan kekuasaan obsolut monarki yang diwakili gereja di era feudal dulu masih menebal. Dan itu seakan-akan menjadi teori yang sedia terlaksana dalam pemikiran autoriti agama kita. Apakah pendirian JAKIM, JAIS, JAIP, dan yang sama waktu dengannya jika Malaysia itu letaknya di sebelah Libya dan Sudan dan Kelantan adalah negeri yang bersempadan dengan Palestin... Apakah pendirian mereka ya?

Asabiyyah Mesir itu jugalah yang menjadi tunjang autoriti agama untuk mengiyakan perbuatan menghalang usaha membantu rakyat Palestin. Dan mereka yang berebut-rebut untuk mencumbui asabiyyah ini tidak pernah melihat nilai-nilai norma keinsanan lantaran takut dan gentar menghadapi kemungkinan. Mereka menikus kerana masing-masing ada kepentingan politik dan harta, perniagaan sendiri, rasuah Amerika, keuntungan dari Israel.... Dan macam-macam lagi material yang menggelapkan mata dan hati.

Tatkala ayah memileh nama Zahid itu, pasti apa yang jadi harapan dari lima abjad itu melangit tinggi, dia pasti mengharapkan anaknya menjadi seorang yang sentiasa ingat tentang akhirat dan tidak mencintai dunia. Aku berdoa agar benar-benar menjadi harapan kepadanya dan menjadi harapan anak bangsa. 

Dan Qaranfulah berguguran..
berteman becak di tengah jalan
mati dan layu dipijak kaki insan
dan esok pucuk baru muncul
tanda cerita baru sedang mula
lautan kisah, akan jadi sempadan
dalam medan baru, semangat kita sematkan
dengan seluruh doa dan pengharapan

Toob Ramly, imarah 7, 1 jan 2010

2 comments:

Thaaqhib Mohammed said...

hey..4 tahun

membesar...harapnya makin taff.

takut jadi bulat

Fakeh said...

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, sila google tajuk-tajuk seperti di bawah ini:-

(a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah

FAKEH KHALIFAH SAKA